Sepasang Kekasih Telantarkan Bayi Diamankan Polres Karimun, Ibu Bayi Berstatus Masih Pelajar

0
229

Karimun, Media24jam.com – Satreskrim Polres Karimun berhasil menangkap sepasang kekasih berinisial Mr (22) dan Ea (16)  yang menelantarkan bayi beberapa waktu yang lalu.Minggu (16/06/2024).

Dalam konfrensi pers di pimpin oleh Kapolres Karimun AKBP.Fadli Agus yang di dampingi oleh Kasat Reskrim Polres Karimun AKP.Gidion Karo Sekali mengatakan, dimana kejadian penelantaran seorang bayi terjadi pada tanggal 30 April 2024 sekitar pukul 03.50.Wib di Jalan Ahmad Yani, Baran 1, Rt.003, Rw.003,Kelurahan Baran Timur, Kecamatan Meral, Kabupaten Karimun.

“Awal terjadi penelantaran anak yang dilaporkan oleh pelapor adalah pada saat pelapor bangun pada pukul 03.50 wib karena ingin membuang air kecil lalu mendengar suata bayi lalu pelapor mengintip dari jendela dan didapati ada seorang bayi lalu pelapor memberitahukan kepada istrinya dan tetapi pelapor dan istrinya tidak berani untuk membuka pintu rumah, lalu pelapor membangun tetangganya dan menceritakan hal tersebut lalu bersama-sama melihat ke depan pintu rumah dan didapati seorang bayi di alas dengan handuk warna kuning masih ada bekas darah dan tali pusar dengan posisi telentang lalu sekira pukul 04.05 pelapor dan istrinya pergi ke Polres Karimun untuk melaporkan peristiwa tersebut”, ungkap Kapolres Karimun.

Menindaklanjuti laporan tersebut Satreskrim Polres Karimun melakukan penyelidikan dan behasil mengamanan 2 (dua) pelaku tindak pidana penelantaran anak tersebut dimana salah 1 (satu) pelaku masih di bawah umur EA (16). Untuk modus pelaku malakukan penelantaran anak tersebut keterangan dari sdri. EA yang mana dirinya masih di bawah umur dan juga takut ketahuan oleh orang tuanya karena telah hamil diluar pernikahan sehingga menjadi panik dan berpikir untuk membuang anak tersebut.

Barang bukti yang diamankan oleh Satreskrim Polres Karimun yakni 1 (satu) helai jaket warna hitam milik MR, 1 (satu) helai celana kain warna abu-abu, 1 (satu) helai baju switer warna merah putih milik EA, 1 (satu) buah pisau dapur untuk memotong Plasenta, 1 (satu) helai kantong warna kuning untuk membungkus plasenta dan 1 (satu) unit sepeda motor jenis Honda Beat warna hitam.

“Adapun pasal yang dilanggar yaitu pasal 76D tentang perlindungan anak jo pasal 81 (2) tentang perlindungan anak setiap orang yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 76D dipidana dengan pidana penjara paling singkat5 tahun dan paling lama 15  tahun dan dendapaling banyak Rp5.000.000.000,00, pasal 307 K.U.H. Pidana jo pasal 305 K.U.H.pidana jo pasal 55 K.U.H. pidana”, tutup Kasat Reskrim Polres Karimun AKP Gideon Karo Sekali S.T.K., S.I.K.(766hi)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here